Penafian

PENAFIAN PENUH

ADMIN blog.drmaba.com tidak bertanggungjawab terhadap komen yang diutarakan dalam laman blog ini. Segala komen adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Personal Note:

Artikel yang aku tulis disini pastinya bukanlah suatu yang muktamad dan betul. Maka pertimbangkan dulu bahawa aku ini seorang yang bodoh dan apa yang ditulis adalah sampah semata2.


Oleh itu berikut adalah penyataan kepada semua pembaca budiman:

1. Artikel ini hanyalah perkongsian pandangan peribadi saya berdasarkan pengalaman hidup yg pendek ini dan latarbelakang pendidikan saya, maka saya mohon maaf atas segala kekurangan dan kekhilafan saya.

2. Sekiranya anda fikir bahawa saya ini bodoh (idiot), saya akui kebodohan saya. Semoga Allah yang Maha Luas Ilmu & Maha Bijaksana mengurniakan dan membuka pintu ilmu & kebijaksanaan kepadaku.

3. Sekiranya anda fikir saya salah (wrong), saya akui kesalahan saya. Semoga Allah mengampuni aku dan menunjukkan jalan yang benar.

4. Sekiranya anda ingin membuat pembetulan atau berkongsi pandangan. Saya alu-alukan dan dahulukan dengan Jazakallah.

5. Sekiranya anda ingin hentam (bash) pandangan. Maka saya pinta gunakanlah kata2 yang berhikmah dan beradap. Saya hanya insan yang juga pelupa (diri dsbnya)

6. Sekiranya anda fikir artikel saya ini bidaah. Terlebih dahulu Saya tidak bermaksud begitu. Kupohon keampunan daripada Allah.

7. Sekiranya anda fikir saya bagus & hebat. Saya pinta masukkan saya kedalam doa2 kalian, semoga saya sentiasa dalam rahmatNya. Sesungguhnya aku bukan sesiapa.

Saturday, January 19, 2013

Amal Sunnah Kerana Cinta Nabi Muhammad SAW

Daripada MimbarJumaat 6 Rabiul Awal 1434

Khatib menyampaikan tentang pentingnya mengamalkan sunnah kerana ia merupakan menifestasi kepada cinta kepada Rasullulah. Mimbar jumaat menekankan 2 sebab utama mengapa ramai umat Islam meninggalkan sunnah:

  1. Kurang kecenderungan untuk mencari ilmu tentang amalan sunnah walaupun diri kekurangan pengetahuan berkenaan sunnah.
  2. Tidak mengambil berat atau menghiraukan tentang kepentingan sunnah dan kesannya.
Sebagai contoh amalan memakai serban dan jubah. Kebanyakan kita merasa janggal atau malu untuk memakainya malah lebih teruk memperlekehkannya sedangkan ia amalan Rasulullah.

Semoga peringatan khatib ini mengingatkan diri untuk terus istiqamah mengamalkan semua sunnah secara keseluruhan.


Post a Comment